Home » Keutamaan Ibadah Umroh Berdasarkan Al Quran dan Hadist

Keutamaan Ibadah Umroh Berdasarkan Al Quran dan Hadist

Keutamaan Ibadah Umroh Berdasarkan Al Quran dan Hadist

Tangsel- Saudi Arabia hingga kini masih membatasi kaum muslimin dari luar negaranya untuk melaksanakan ibadah umroh menyusul adanya virus corona covid-19 yang dinyatakan sebagai pandemi global.

Meskipun umroh dari luar Saudi ditutup, tak menyurutkan masyarakat indonesia yang masih mempertahankan niatnya untuk beribadah umroh di tanah suci Makkah.

Ibadah umroh merupakan Haji kecil, tata caranya adalah dengan melaksanakan ihram, tawaf, sa’i dan tahalul (bercukur) tanpa melaksanakan wuquf di Arofah.
Adapun waktu pelaksanaan umroh dapat dilaksanakan bersamaan dengan waktu haji maupun di luar waktu berhaji.

Dalam Al Quran Surat Al Baqarah atay 196 disebutkan mengenai ibadah Umroh yang bunyinya;

وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ فَإِنْ أُحْصِرْتُمْ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ وَلا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّى يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّهُ فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضًا أَوْ بِهِ أَذًى مِنْ رَأْسِهِ فَفِدْيَةٌ مِنْ صِيَامٍ أَوْ صَدَقَةٍ أَوْ نُسُكٍ فَإِذَا أَمِنْتُمْ فَمَنْ تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ إِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ فَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلاثَةِ أَيَّامٍ فِي الْحَجِّ وَسَبْعَةٍ إِذَا رَجَعْتُمْ تِلْكَ عَشَرَةٌ كَامِلَةٌ ذَلِكَ لِمَنْ لَمْ يَكُنْ أَهْلُهُ حَاضِرِي الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Dan sempurnakanlah ibadah haji dan umroh karena Allah. Jika kamu terkepung (terhalang oleh musuh atau karena sakit), maka (sembelihlah) korban yang mudah didapat, dan jangan kamu mencukur kepalamu, sebelum korban sampai di tempat penyembelihannya. Jika ada di antaramu yang sakit atau ada gangguan di kepalanya (lalu ia bercukur),maka wajiblah atasnya berfidyah, yaitu berpuasa atau bersedekah atau berkorban. Apabila kamu telah (merasa) aman, maka bagi siapa yang ingin mengerjakan ‘umrah sebelum haji (di dalam bulan haji), (wajiblah ia menyembelih) korban yang mudah didapat. Tetapi jika ia tidak menemukan (binatang korban atau tidak mampu), maka wajib berpuasa tiga hari dalam masa haji dan tujuh hari (lagi) apabila kamu telah pulang kembali. Itulah sepuluh (hari) yang sempurna. Demikian itu (kewajiban membayar fidyah) bagi orang-orang yang keluarganya tidak berada (di sekitar) Masjidil Haram (orang-orang yang bukan penduduk kota Mekah). Dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah sangat keras siksaan-Nya.

Kemudian dalam Al-Hadist Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

تَابِعُوا بين الحجِّ والعمرةِ ، فإنَّهما ينفيانِ الفقرَ والذنوبَ ، كما يَنفي الكيرُ خَبَثَ الحديدِ والذهبِ والفضةِ ، وليس للحجةِ المبرورةِ ثوابٌ إلا الجنةُ

“Iringilah ibadah haji dengan (memperbanyak) ibadah umroh (berikutnya), karena sesungguhnya keduanya dapat menghilangkan kefakiran dan dosa-dosa sebagaimana alat peniup besi panas menghilangkan karat pada besi, emas dan perak. Dan tidak ada (balasan) bagi (pelaku) haji yang mabrur melainkan surga.” (HR Imam at-Tirmidzi).

Pada hadist di atas, Rasulullah telah menyebutkan keutamaan umroh seperti menghilangkan kefakiran dan dosa-dosa, dan haji mabrur balasannya adalah Surga.

Dalam Hadist riwayat Bukhori juga disebutkan senada,

Suatu umroh kepada umroh yang lain adalah kafarrah (menghapuskan dosa) di antara keduanya dan haji yang mabrur (diterima) itu tidak ada balasan baginya selain surga.” (HR. Bukhari).

Kemudian hadist dari Abu huraira, Rasulullah bersabda “Orang yang mengerjakan haji dan umroh merupakan tamu Allah. Maka jika mereka bermohon kepadanya, pastilah dikabulkan-Nya, dan jika mereka memohon ampunan pasti diampuni-Nya”. (HR Ibnu Majah).

Di atas adalah beberapa keutamaan umroh yang dapat menjadi pelajaran penting untuk kita pelajari dan amalkan. Simak juga Biaya Umroh agar nanti ketika umroh dibuka anda dapat mempersiapkan keberangkatannya dengan baik.

Wallahu ‘alam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *